Pages

Rabu, 18 Julai 2018

Rumah terbuka Hardy di Rantau

Lama juga event ni berlaku dua minggu lepas, yelah aku ni busy mana sempat nak update blog.
Masa ni mak aku plan nak ajak adik beradik dia kumpul rumah baru abang aku, Hardy di Rantau. Nak buat kenduri doa selamat sekali. Hahaha aku gelakkan abang aku jer pasal dia ternganga2 jer tak tahu menahu nak buat open house ni alih2 mak cakap nak buat makan2 kat rumah kau nanti hari Sabtu tu 30hb Jun.

So punya kalut dia call mintak aku carikan tempahan nak sewa kerusi meja, nak tambah lagi kambing bakar takut tak cukup (sebab aku order daging kambing perap untuk bakar). Aku cakap cukuplah daging tu, kerusi meja tak payah nanti aku bawak tikor jer. Bentang bawah kita bersila je makan ramai2, sadis punya adik dia ni hehehe.

So mak ayah aku baru balik dari Terengganu, saja ikut makcik aku jalan2 kat sana. Siap dah borong sotong ko kat sana. Cadang nak bakar2 malam tu. Uii jauh sotong Terangganu atang. Lepas tu beli kerang, udang, ikan cencaru dan keli (orang nismilan panggil ikan sembilang??) kat Banting sebelum datang ke Rantau.

Gaya membakar sambil menjeling dari en husband.
Sampai je kat rumah Hardy, kitorang test dapur bakar mak yang bawak dari Johor. Senang tak payah nak guna arang ker, nak kipas ker. Guna gas memasak ajer. 

Cuba bakar daging perap kambing ni sekali. Pakcik aku dah siap bakarkan otak2 dan ikan keli. 
Mak siap pesan belikan durian sebab hajat nak buat bubur serawa. Anak2 kami dah perabihkan durian dia beli siap2 dari Pahang on da way balik dari Terengganu. Bertuah punya anak :))




Kerang baru lepas cuci, Hardy bawa nak bakar siap2. Sebab malam tu semua dah datang untuk makan. Lepas bakar tu, kitorang dah siap2 makan dah rasa semua makanan yang ada ahahaha. 

Malam tu lepas solat magrib berjemaah, ayah jadi iman dan ketuai bacaan doa selamat untuk majlis malam tu. 

Ala Afiq malu2 pulak. Birthday boy.

Sambut sekali hari jadi Danial Afiq yang ke 12 tahun, anak abang aku yang pertama. 
Cepat dah besar Afiq ni, nak jadi anak bujang. Semoga sentiasa success dalam bidang bola sepak yang diceburi.  



Brownies coklat. Feberet aku tapi tak boleh makan banyak nanti gemoksss T_T

Tart buah

Kek harijadi Afiq

Kek carrot.

Semua kek ni makcik aku yang terrer buat, Cik Wah. Asal ada jamuan makan2 jer dia mesti buat side dishes yang sedap2 macam ni huhuhu. 

Daging bakar yang marvelous. Jenuh aku dan husband cari balik contact orang yang buat daging perap ni pasal ramai sedara mara yang suka. 

Umar dan Cik Wa menikmati daging kambing bakar. Tempah 5kg habis dimakan semua yang datang, kan mesti cukup punya. 

Banyak2 makanan ada, Ilhan nak makan bihun goreng ajerrr. Sabar jelah.

Hah tuan rumah baru duduk tenang makan malam. 

Feberet Ilhan sama macam aku, makan brownies ni macam berantu. Tak boleh berhenti weiii T_T

Sembang2 pakcik2 di luar rumah. 

Pegang kontrak satu hari untuk bakar membakar ye bang. That was your great job ahaha.  

Mak makan daging kambing. 

Kan, duduk bersila jer senang. Tak payah kerusi meja bagai kan kan kan!!
Ni keluarga mak Com dari Senawang. Adik perempuan ayah yang dah pencen sebagai jururawat. 

Bakar, kita bakar. 

Acara makan semakin rancak ahahaha

Jemput2 abiskan. 

Jiran tetangga Hardy pun datang eratkan ukwah. 

Luas rumah abang aku, muat semua orang datang duduk bersila makan. 




Hah tambah2 lagi. Keluarga Mak Com peminat tegar ikan keli. Habis licin ikan keli bakar, semua makanan pun habis juga. Durian serawa mak pun habis. Alhamdulilah cukup, syukur..

Dalam jam 11 malam baru lah semua beransur2 balik. Aku dan husband tolong basuh pinggan mangkuk dan kemaskan barang2 sebelum balik Sendayan. Ramai adik beradik mak tidur rumah HArdy malam tu, sebab besok nak gerak ke Putrajaya. Pakcik aku (adik mak) buat open house pulak. Yeah bulan raya memang bulan makan sahaja!!!!


Khamis, 12 Julai 2018

Pengalaman seorang anak ibu yang berkerja.

Bila tengok video si ibu meraung bila tahu anak dia dah mati dan disorok dalam freezer, rasa hati aku dikoyak2 buatnya. Sedih beb, lagilah tengok dia masih berpakaian uniform kerja dia. Baju tu mengingatkan aku pada emak aku sendiri, seorang nurse. Bagi aku kerja yang memenatkan dalam dunia ni adalah kerja di hospital! Dan tak suka bila orang kata perempuan bekerja ni akan buat anak mereka terbiar. Sebab aku adalah anak seorang ibu yang bekerja. Jadi aku faham situasi tu.

Well memang susah nak cakap, kerja emak aku sebagai jururawat sangat sibuk. Masalah paling ketara ialah apabila dia bekerja dalam syif. Bukan waktu pejabat, masuk 8 pagi dan balik 5 petang macam pekerja atau penjawat awam lain. Jarang2 dia dapat cuti. Hari raya pun kena kerja. Kalau tengok foto zaman kami kecik lagi, dia kurus kering. Keding... Kerja dia memang teruk. Tak berhenti. Shift pagi, petang dan siang malam. Mak kata kerja dia asyik berdiri jer, ke sana sini ke katil pesakit. Jangankan makan, minum pun kadang2 tak sempat.

1990. Mak nampak kurus sangat masa ni. 

Tahun 1980an dan awal 1990an, masa ni kami sekeluarga duduk menyewa di Muar. Emak kena kerja shift malam tujuh hari seminggu kat Hospital Muar. Tujuh malam direct!! Gilo ko!! Tak ker penat. Dan waktu siang dia akan tidur saja, pengsan tak sedarkan diri ganti balik hutang tido malam dia bekerja. Dan aku tengok muka dia sangat2 penat... Sebab orang kata kalau tido keluar air basi tanda dia penat ler tu kan ngeeee. Nanti tengahari mak gagahkan diri bangun tido dan dengan wajah lesu dan letih dia masak makan tengahari. Pastu petang mak sambung balik tido sampai ke Asar dan bersiap2 untuk masuk balik kerja jam 9 malam.

Oleh sebab ayah aku juga kerja hospital yang sama, so rutin kitorang adik beradik masa kecik hari2 akan tengok mak ayah aku kerja tukar ganti antara satu sama lain. Kalau mak syif pagi, ayah kerja syif petang. Kalau mak syif malam, ayah akan tukar syif pagi. Diorang akan selalu check rooster every week supaya pastikan rooster diorang tak kena syif sama kecuali syif petang sahaja. Kalau syif malam seboleh2 mak dan ayah elakkan bertembung takut kami adik beradik terbior pulak di rumah takde orang jaga.

Jadi pagi kami tengok mak, petang kami dapat tengok ayah. Atau petang kami dapat tengok ayah dan malam kami dapat tengok mak. Mak dan ayah tak dapat tengok diri masing2 hatta kerja kat spital yang sama hahaha. Rutin ini dari kami lahir hinggalah kami habis sekolah rendah.

Kalau mak kerja syif malam, waktu siang ko jangan harap boleh cakap, jerit atau main2 dengan suara yang kuat. Confirm ayah akan marah sebab kacau emak tidur. Pasang tv pun tak boleh suara kuat. Asyik2 ayah suruh perlahankan suara TV!! padahal kitorang tak dapat dengar apa pun bunyi dari TV huhuhu.

Kalau ayah kerja malam pulak, jangankan kami anak2 dia buat bising, anak2 jiran disekeling pun tak boleh buat bising juga hohoho. Banyak kali bila kawan sekampung main depan rumah buat bising, ayah bangkit dari tidur terus bukak tingkap, tak cakap apa pun just tenung diorang kat depan rumah. Wooosssh.. lari bertempiran semua, takut tengok renungan mata ayah merah menyala, muka ayah yang bengis. Itu dah cukup menakutkan diorang. keh keh keh aku gelak bila ingatkan balik benda ni, dahsyat ayah tak payah keluarkan sepatah suara pun. Anak2 jiran semua takut dan kecut dengan dia..

Walaupun ayah dan mak kerja siang malam, kami anak2 tak boleh terlepas terbior macam tu. Kiranya ada orang sentiasa berada dekat always watched us selain mereka. Dia ialah arwah Tok Mok. Tok Mok jiran sebelah rumah, merangkap juga tuan rumah sewa kami. Sebab ayah rapat dan layan Tok Mok macam mak sendiri jadi Tok Mok rajin tengokkan kami bila mak dan ayah pergi kerja pada syif yang sama terutama syif petang. Sebab badan dia agak gempal (Tok Mok itu atuk gemok sebenarnya) lutut dan kaki dia selalu bengkak. Jadi dia susah nak jalan. Jadi setiap kali mak dan ayah pergi kerja, dia bawak  usung tikar dan tilam nipis dia, bentang dalam rumah kami dan duduk bersila atau baring atas tilam tu.


Waktu kitorang ligan jadi agresif dia hanya mampu jerit jer "Eii jangan panjat! Jatuh karang! Hah nak ke mana tu?!! Kesian Tok Mok, penat dia jerit nak kawal kami yg buas ni hohoho. Jam 5.00 petang baru dia bagi permission main luar rumah sampai jam 7.00 petang. Pukul 7 ptg mesti balik mandi. Kalau degil atau nakal sangat Tok Mok report ayah. Kalau malam masa tunggu mak ayah balik kerja jam 9.00 malam, Tok Mok akan letak kerusi depan rumah dia dan duduk tunggu sampai nampak motor ayah masuk halaman rumah. Barulah dia masuk rumah dan tidur. Janji kami adik beradik dalam keadaaan selamat.


Bab rumah, emak aku memang jaga betul kebersihan dan kekemasan. Baik mak atau ayah tak suka rumah bersepah2. Balik2 kerja kalau tengok rumah bersepah rasa lagi sakit hati, penat dan serabut, mak cakap. Pernah sekali malam tu dia balik kerja, mainan kami tak kemas bersepah dalam bilik. Mak jerit, marah sakan, amik semua mainan humban keluar tingkap. Kitorang terkulat2 senyap aje sebab tahu dia penat. Diam sajalah. Besok siang hari kitorang cari balik mainan mak campak keluar rumah tu huhuhu. Kami tak jadi kaki penyepah dah, takut kena marah.

Kalau hari mak off duty dia akan sapu rumah, buang sawang, basuh simen, tanam pokok atau sayur belakang rumah. Rumah kami sentiasa bersih dan kemas. Aku tak pernah nampak kain baju bertimbun tak berlipat atau berbasuh. Hari2 ayah akan basuh baju, lipat dan kemaskan pakaian dalam almari baju.

Kami pergi sekolah atau balik sekolah,  mak atau ayah yang tak kerja syif waktu tu yang akan uruskan kami. Kalau mak kerja pagi, ayah dah tapau kadang2 masak lauk yg simple siap2 untuk bagi kami makan sebelum sekolah agama petang. Kadang2 ayah hantar bekal makan kat aku kalau tak balik rumah terus ke sekolah petang.

Kitorang tak pernah bercuti berjalan makan angin. Kecuali tahun 1992 adalah sekali ayah bawa kami jalan ke Kelantan dan Terengganu. Teman dia untuk interview untuk jawatan pembantu perubatan satu projek mega di Jeli, Kelantan.  Itu sahaja. Selebihnya kami hanya duduk di rumah atau balik kampung mak di Klang. Nak bercuti, kerja di hospital payah nak dapat cuti. And then kitorang tak mampu. Ayah ada banyak tanggungan termasuk adik2 dia.

Zaman 80an dan awal 90an tu memang susah, walaupun zaman Tun Mahathir jadi PM. Duit gaji sangat kecik, tak cukup untuk tampung makan minum cukup sebulan. Ayah korek2 juga cari duit syiling nak beli makanan bila sesak hujung bulan, sesak2 terpaksa ke kedai pajak..  Dapat gaji tebus balik. Nak makan susah, apalagi nak bercuti jalan sana sini. So dulu orang kata makan gaji tu beruntung, bagi aku tak. Sama je macam kehidupan orang lain yang bukan makan gaji. Bila kami dah habis sekolah baru kurang sikit kesempitan wang, gaji mak dan ayah dah bertambah dan mak naik pangkat jadi staff nurse.

Bila dah pencen, barulah mak dan ayah ada peluang jalan2 bercuti. 

Bila aku dah bekerja dan jadi ibu pada anak2 aku, jadi aku praktikan apa mak dan ayah aku buat.  Aku dan husband yang uruskan sendiri hantar anak ke sekolah amik dari sekolah dan mengaji. Pastikan mereka sentiasa dalam keadaan bersih, cukup makan semasa waktu bersekolah. Kalau cuti sekolah aku ambil cuti atau hantar ke taska belakang opis aku ni supaya anak2 sentiasa berada dalam perhatian kami.

Ya, hello hello :)
Mak pada tahun terakhir bekerja, sebelum pencen sebagai jururawat di Hospital Batu Pahat. 

Cadangan pusat taska diadakan untuk semua kementerian adalah perkara baik dan patut disokong. Perkara ini sangat memudahkan urusan ibu bapa bekerja sebagai penjawat awam dapat bekerja dengan tenang kerana anak2 mereka selamat dan berada hampir dalam circle perhatian mereka. Terutama mereka yang bekerja syif, yela mana ada taska sanggup nak jaga anak2 bukan waktu pejabat. Selalunya pusat jagaan ni start jam 7.00 pagi sampai 6.00 petang, jika lebih extra charge. Itu sesuailah dengan ibu bapa kerja waktu pejabat. Yang kerja syif ni, siapa nak bela?? Jadi berbaik sangka lah pada mereka yang berkhidmat macam mak ayah aku, kerja macam kuli berkhidmat untuk rakyat.











Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...